Ketika Scorpio Z Menyelamatkan Nyawa

Ilustrasi (foto : edo)

SEMPAT kaget juga membaca sebuah tulisan dimailing list yamaha_scorpio@yahoogroups.com, Kamis (24/2/2011) pagi. Salah seorang anggota milis tersebut yang mencurahkan pengalamannya.

Saya baca hingga selesai. Dan langsung meminta izin kepada sang pengirim untuk di-sharing di blog saya ini. Dia mengizinkan. Seraya menjelaskan bahwa kisah yang dia tulis adalah fakta. Hal serupa dia ungkapkan kepada anggota milis yang bertanya-tanya. ”Benarkah kisah itu?”

Bagi saya, kisah yang dia curahkan di bawah ini, menjadi salah satu bukti bahwa saling peduli dengan sesama pengguna jalan bisa berfaedah. Kali ini bahkan menyelamatkan nyawa pengguna jalan. Saya jadi ingat pengalaman teman satu kantor saya yang terlibat kecelakaan sepeda motor di Jakarta. Masih ada kepedulian di antara sesama pengguna jalan.

Ini dia kisah Donny.

Waktu itu Selasa (22/2/2011) sore. Cuaca sedikit panas, walaupun mendung. Klakson bersautan di perlintasan rel KA Permata Hijau, Jakarta, karena saling berebut jalanan yang boleh dibilang sebenarnya nggak boleh dilintasi dari daerah terusan lapangan golf Senayan menuju Permata Hijau.

Kalau istilahnya di topik milist ini beberapa hari yang lalu dikenal sebagai melakukan hal bego berjamaah..sayalah yang ikutan salah satunya. Namun ini beda tempat hehehe..

Begini singkat ceritanya. Waktu itu ada sebuah mobil KIA careens, serinya gw nggak tau tapi yang jelas mirip mobil patroli polisi dulu. Nah niy mobil emang dari keliatannya udah menunjukan gejala nggak beres, karena asepnya ngebul banget, kalah asep RX-King. Saat mobil melintasi rel KA di Permata Hijau, tiba-tiba mogok. Waktu itu untung KA nggak ada yg lewat, namun karena menimbulkan kemacetan suara klakson dari mobil dan motor mulai bersenandung dengan nada yang tak beraturan, tak lama kemudian nyala lampu hazzard dari mobil KIA itu tadi, semua pengendara pun faham dan melewati kendaraan itu.

Namun, apa yang terjadi berikutnya? Palang pintu perlintasan kereta turun disertai bunyi bel. Damn… posisi gw sedang di tengah rel dan tinggal mobil itu di depan saya…Sebenarnya kalo mau selamet sendiri gw tinggalin aja tuh mobil, tapi hati nurani berkata “gw harus nolong org itu.” Gw gedor-gedor tuh kaca mobil, “Woy buruan keluar dari mobil, kereta dah deket.”

Pas dibuka jendelanya ternyata seorang ibu muda dengan bayinya yang ada di dalam mobil..dan suaminya ada di kursi belakang. “Bu keluar semua biar selamet,” kata gw.

Tapi dia bilang suami saya kakinya cacat. Gw dah ngerti pasti cukup lama untuk keluarin suaminya.

Akhirnya gw bilang, “Udah bu masuk lagi netralin giginya ya..saya dorong..”

Gw dorong, kagak kuat. Berat banget niy mobil ke ganjel rel ban belakangnya.

Akhirnya langsung gw dorong pake pio (sebutan untuk Yamaha Scorpio Z), gw tempelin ban gw di bumper belakangnya.

Langsung bejek gas kuat-kuat. Sampe ban belakang spin sambil bantu pake dorong kaki. Dalam hati gw, anjrit orang di sekeliling cuma pada nonton aja di balik palang rel, dipikir gw lagi syuting iklan kali yee…

Akhirnya terdengar klakson kereta tooeeettttt…anjrit kereta dah mulai keliatan…Gw berdoa dalam hati, “Ya Allah kalo gw mati ketabrak kereta karena bantu orang ini, mohon masukan kami semua ke surga, tapi kalo memang ajal kami belum sampai, maka selamatkan kami.”

Sambil teriak Allahu Akbar, gw gas motor akhirnya itu mobil maju sampe nabrak palang kereta dan gw juga selamat karena telah melewati rel kereta.

Pas kereta dah lewat gw jalankan motor cari trotoar, buat istirahat sejenak menenangkan hati plus ngelap keringet krn dah ketakutan setengah mati.

Mobil yang mogok tadipun dibantu masyarakat sekitar di dorong ke pinggir jalan dan berhenti pas dibelakang saya.

Sang ibu yang mengemudi mobil itu tadi keluar dan menyampaikan ucapan terima kasih karena merasa berhutang nyawa.

Si Ibu berkata, “Mas bisa saya minta kartu namanya?” Saya  bilang, untuk apa bu? “Sudahlah pokoknya saya minta ya,” kata si ibu, sambil bilang terima kasih yaa..

Dia masuk ke dalam mobil dan mencoba stater mobilnya, setelah beberapa kali stater, menyalalah itu mobil beserta keluar asep, berasa fogging.

Sementara itu, saya masih menenangkan diri dan mencoba mulai naik motor saya..

Pas gw jalanin tuh motor…yah koq velgnya jadi peyang…apes nih gw, tapi gw pikir ya sudahlah ntar tinggal cari tukang stel velg buat setel ulang lagi.

Pagi ini gw bangun masih trauma dgn kereta yg hampir nabrak gw kemaren, singkat kata gw berangkat ngantor pagi ini dengan kurang semangat krn ngga enak bgt niy bawa pionya,. karena roda depannya peyang.

Pas sampe kantor, kerjapun masih setengah hati, hehehe emang dasarnya males kali ye.

Jam 10 tepat tiba-tiba hp gw berdering,mmm siapa gerangan yaa, karena nomornya ngga kenal.

“Haloo??” sapa saya.

“Mas ini yg kemarin bantu saya ya di Rel Kereta?” suara diseberang sana.

“Iya, kenapa ya mba?”

“Bisa ketemuan di depan kantor Anda sekarang?” tutur dia.

Saya jawab ok, sambil melenggang ke tempat yang dimaksud.

Singkatnya saya ketemuan dengan orang itu, dan orang itu marah sama saya, karena bumper mobilnya retak sewaktu saya dorong mobilnya dgn motor. Dalam hati gw, “Anjiiiiing niy orang ngga tau terima kasih.”

Dia bilang ini gara-gara Anda.  Lalu saya bilang, lah saya khan bantu Anda? Itu velg saya juga jadi peyang.

Dia bilang, ya sudah pokoknya Anda harus ganti, kita harus ke bank. Saya bilang, wah ngga bisa gitu donk. Ya sudah kita lebih baik ke Polisi saja, kata saya.

Tapi itu ibu-ibu tetap maksa. Ya sudah mau ke bank mana kita? Si ibu bilang, “Kamu biasa pakai bank apa? ” Saya bilang, saya biasa pakai Bank Man*iri.

Lalu kami pun ke Bank Man*iri, dengan rasa was-was karena uang saya tinggal dikit karena dah tanggal tua.

Sepanjang perjalanan saya dan ibu itu ibarat musuh, saling diam.

Oh ya kami ke bank pakai mobil ibu itu, begitu sampai, saya mencoba meyakinkan si ibu, bahwa saya hanya bantu ibu dan ibu sudah bilang terima kasih waktu itu, lalu sekarang kenapa ibu minta ganti rugi sama saya?

Si Ibu bilang satu kalimat yang bikin saya tercengang. “Terima kasih saja tidak cukup untuk memperbaiki motor kamu yang rusak.”

Saya terbengong. “Maksud ibu apaan ?”

Ibu itu menanyakan nomor rekening bank saya. Lalu saya sodorkan nomor milik saya.

Si ibu cuman bilang di depan CS bank tersebut. ”Saya mau cairkan deposito saya yang ini bisa?”

Petugas CS bank bilang, ”Bisa bu, tunggu sebentar ya.”

Ngga lama kemudian petugas bank itu datang dan memberikan formulir untuk mencairkan deposito.

Pas sudah selesai isi formulir, si ibu berpesan ke petugas bank. ”Saya minta tolong cairkan deposito saya lalu masukan ke nomor rekening mas ini ya, ini nomornya.”

Dalam pikiran saya, “Wah banyak banget niy ibu ngasih duit ke gw.” Kalo di kira-kira sih bisa buat beli Ninja 250 dua buah.

Saya bilang, ”Ibu sadarkan melakukan ini?”

Si ibu itu bilang semua dilakukannya penuh kesadaran. ”Yang kamu lakukan kemarin itu, sesungguhnya sangat mulia tidak sebanding dengan apa yang bisa saya berikan sekarang.    Ini hanya sebagian kecil yang bisa saya berikan terhadap kamu atas bantuan kemarin.”

Dia pun memberikan sebuah kartu nama kepada saya. Saya lihat ternyata beliau bekerja di salah satu perusahaan minyak swasta berlogo kerang kuning (dah pada tau niy pastinya apa nama perusahaannya) dan menjabat jabatan yg saya pikir cukup tinggi.

Saya langsung nyeletuk, “Bu ini khan ibu tempat kerjanya dah cakep niy, duit juga pasti banyak, kenapa itu mobil rusak masih dipake?”

Si ibu berkata, ”Mas, liat suami saya yang terbaring di mobil waktu Mas bantu saya khan, nah mobil ini adalah mobil pertama hasil dari keringat kami berdua. Maka itu mobil ini tetap kami pertahankan sebagai mobil kenangan bahwa kami dulu merintis dari bawah sampai bisa sesukses sekarang. Bukan bermaksud pamer atau sombong, namun kalau hanya mobil Mercy atau BMW keluaran terbaru kami sudah memilikinya di rumah kami.

Bengong saya belum sempat selesai, petugas bank kemudian datang dan mengatakan, “Ok bu, transaksi sudah selesai, ini bukunya.”

Si ibupun pamit pulang sambil berkata, ”Jika kamu butuh bantuan, telp saya saja, ok?” (edo rusyanto)

21 Responses to “Ketika Scorpio Z Menyelamatkan Nyawa”


  1. 1 OKTA PONTIANAK Januari 4, 2012 pukul 10:45 am

    terharu saya baca tulisannya…..apa yang bisa saya lakukan dengan pio saya…??? selama ini belum bisa membantu orang lain….

  2. 3 kiki Juli 11, 2012 pukul 4:47 am

    bingung mau ngmg apa bro, yang jelas saya seneng banget baca kisahnya :’)

    semoga sukses dalam hidup bro🙂

  3. 5 Saiful November 21, 2012 pukul 6:20 pm

    Indah ya berbagi…

  4. 6 agoes November 23, 2012 pukul 1:01 pm

    alhamdulillah,,,ini baru cerminan seorang rider yang baik,,,,patut `di contoh,,,thanks bro atas sharenya,,,

  5. 7 haqi Desember 6, 2012 pukul 11:39 am

    mengesankan sekali bro, untung scorpio. kalo motor bebek apa kuat tuh ?
    bravo scorpio :!

  6. 8 Karis Desember 20, 2012 pukul 10:32 am

    wowwww….saluttttt. merinding saya

  7. 9 SULBOY Januari 19, 2013 pukul 10:40 am

    mmm…

    dengan torsi segitu, kok bisa ya ndorong mobil ?

    coba ah,, kapan-kapan saya mau ndorong mobil 2ton dirumah dengan PIO juni 2010 saya.😀

    salut dah..
    mantab dan patut ditiru yang macem gitu…
    “KEEP SHARE n’ KEEP BROTHERHOOD”

  8. 10 romy nasution Agustus 11, 2013 pukul 5:14 pm

    terkesan mendengar ceritanya
    KEEP SHARE and KEEP BROTHERHOOD
    YSCM

  9. 11 dwi November 5, 2013 pukul 2:12 am

    trenyuh mas bro ,keep always brotherhood

    arema edan

  10. 12 yahnamanyajugahidup Maret 10, 2014 pukul 12:11 pm

    Nice share om😉 salam kenal dari pengguna Jupiter MX😉

  11. 13 bayu vega'scorpio Maret 10, 2014 pukul 2:24 pm

    salut dgn ceritanya, dijaman seperti sekarang ini banyak org yg tak perduli dgn keadaan disekitarnya.
    salam kalajengking. . . . .

  12. 14 Rachman Usman Maret 12, 2014 pukul 3:51 pm

    Wow.. Merinding gw bacanya gan..
    Keikhlasan menolong itu perlu banget gan.
    Mari menjadi pribadi yang selalu peduli terhadap sesama.
    Kita hidup tanpa orang lain, bukan apa-apa.

  13. 16 Blue Ginger Maret 14, 2014 pukul 8:34 am

    “Dongeng” di atas itu setahu saya palsu, karena dongeng tersebut sempat ada di mailing list kami juga (Mailing List Yamaha Scorpio) sampai ketum (ketua umum) kami, waktu itu, ngecek langsung ke TKP dan bertanya sama penjaga pintu kereta di sana, tidak ada kejadian seperti itu. Penulis pun ‘dipanggil’ berulang2 lewat mailing list kami untuk ketemu dan klarifikasinya, tapi penulis tidak pernah muncul sampai sekarang, jadi kami anggap berita di atas palsu..

  14. 17 WAHYU DANNY Maret 15, 2014 pukul 11:44 am

    TERHARU RIDER SATU NI … SEMOGA TUHAN MEMBALAS BAIK DUNIA DAN AKHIR… AMIEN… KEIKHLASAN YANG BERBUAH HADIAH….BAIK DUNIA DAN AKHIRAT…

  15. 18 justin samuel Maret 15, 2014 pukul 1:38 pm

    mantap

  16. 19 justin samuel Maret 15, 2014 pukul 1:44 pm

    jadi orang musti begini nih peduli dengan orang lain

  17. 20 justin samuel Maret 15, 2014 pukul 1:48 pm

    menurut sy bukan motornya yg hebat tp itu semua diatur sang pencipta yang maha esa


  1. 1 Wellcome To Website Modification « Modifikasi Adif Siji Ae Lacak balik pada Desember 12, 2012 pukul 11:20 pm

Post Comment :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Bergabunglah dengan 462 pengikut lainnya

RSS Jualan

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Blog Stats

  • 106,258 hits

%d blogger menyukai ini: